SEJARAH CONVERSE

The Converse Rubber Company dibuka untuk bisnis pada tahun 1908 oleh Marquis M. Converse, di Massachusetts. Marquis berada di usia 30-an dan memiliki beberapa pengalaman sebelumnya sebagai manajer di sebuah perusahaan manufaktur alas kaki. Awalnya, Converse hanya membuat galoshes dan sepatu musiman. Sembilan tahun kemudian, bagaimanapun, mereka memutuskan untuk membuat sepatu atletik sehingga mereka bisa memiliki produksi terus-menerus sepanjang tahun. Seperti basket tumbuh dalam popularitasnya, Perusahaan Converse ingin menyediakan para pemain dengan sepatu basket yang baik untuk menemani olahraga mereka. The Converse All Stars adalah produksi massal pertama sepatu basket di Amerika. Sebagai pemain basket SMA di Indiana, Chuck Taylor mulai memakai Converse All Stars dan menjadi sangat menggilai mereka.

Sepatu itu tidak terlalu populer sampai Chuck Taylor diadopsi mereka sebagai sepatu pilihan. Ia terkesan dengan desain sehingga ia menjadi salesman terkemuka di sepatu itu. Setelah Chuck Taylor dipekerjakan oleh Corporation Converse, ia menyarankan cara baru untuk menjahit sepatu bersama-sama memberikan dukungan lebih tetapi juga fleksibilitas. Dia juga menyarankan untuk menambahkan patch untuk nama merek. Ketika saran Chuck membuktikan diri yang memadai, sepatu punya nama saat ini dan tanda tangan Chuck Taylor di pergelangan kaki yang All Stars patch. Pada awalnya sepatu itu hanya dalam nada bumi dengan trim hitam, tetapi pada tahun 1920 mereka datang dalam kanvas hitam atau gaya kulit.

Perubahan yang lain adalah beralih ke nonslip sol. Meskipun hitam klasik yang paling populer, Chuck Taylor sendiri dikenal lebih suka tidak dikelantang putih tinggi puncak (dikenal pada zamannya sebagai hanya “putih”). The Converse segera memiliki liga sendiri industri mereka di mana Chuck adalah pelatih serta salah satu pemain. Chuck Taylor melakukan perjalanan sepanjang waktu mempromosikan dan advertizing sepatu dan menjalankan klinik basket. Seperti popularitas Chuck naik, meraih lebih banyak kesempatan untuk membuat tema yang luas dan desain. Pada tahun 1930-an, Chuck dirancang puncak tinggi putih dengan biru dan merah trim untuk Olimpiade 1936 (bola basket tahun pertama menjadi Sport Olimpiade). Chuck Taylor juga berhasil menjadi konsultan kebugaran tentara selama Perang Dunia II. Segera setelah itu, puncak tinggi putih menjadi “resmi” sepatu untuk angkatan bersenjata Amerika Serikat. Kemudian pada tahun 1957 atas rendah All Stars diciptakan untuk terlihat lebih kasual.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s